Belajar Ikhlas

IKHLAS sebuah kata yang kadang orang tak mampu untuk mengartikannya,entah karena belum bisa untuk menjangkau atau binggung apa yang terfikir ketika mendengar kata itu.Begitupun aku sendiri masih bertanya tantang apa itu IKHLAS dan ternyata setelah cari info kesana-kemari didapat bahwa setiap orang punya pemikiran tersendiri tentang apa itu IKHLAS.

Ini pendapat dari beberapa sahabatku,menurut :

Si A : Ikhlas itu Rela

Si B : Ikhlas itu wujud rasa syukur,syukur dalam artian sesuatu yang bukan milik kita lagi,dan pasti akan diganti lebih baik sama Allah

Si C : Ikhlas itu rela melepaskan sesuatu karena Allah

Si D : Ikhlas itu rela,tulus tanpa mengharap imbalan apapun

Si E : Ikhlas itu bisa menghadapi kenyataan yang ada dengan tegar,intinya semangat terus gak putus asaan

Si F : Ikhlas itu sabar dan terus belajar serta banyak berdzikir dan akan ada perubahan dari hati kita

Si G : Ikhlas itu sesuatu yang sulit,sukar,susah

Si H : Ikhlas itu mensyukuri segala kekurangan

Si I : Ikhlas itu sikap dimana kita bisa menerima apapun yang terjadi,yang hilang dan yang datang ,yang mana sesuatu hal itu adalah sesuatu yang tidak kita harapkan sesuai rencana hati dan pikiran,intinya sikap menerima dan tidak mempermasalahkan lagi

Si J : Ikhlas itu perasaan tulus untuk menerima suatu keadaan atau apapun

Si K : Ikhlas itu tidak mengingat-ingat dan tidak menyesal

Si L : Ikhlas itu sungguh-sungguh(tenanan kalau orang Jawa bilang)

Si M : Ikhlas itu seperti ketika kita melakukan sesuatu tanpa memikirkan kata itu

Si N : Ikhlas itu roh dari kata memaafkan

Si O : Ikhlas itu 1/0 = ~ (satu atau nol sama dengan tak terhingga)

Si P : Ikhlas itu belum cukup ilmu untuk mengartikannya

Si Q : Ikhlas itu semeleh

Si R : Ikhlas itu suatu kondisi dimana kita bisa menerima apa yang terjadi dengan bersyukur dan tanpa mengeluh

Si S : Ikhlas itu Kosong…………..Lost!!!!

Si T : Ikhlas itu tidak butuh pengakuan,tidak butuh pamrih apapun.Memunggungi dunia dan hanya demi “srawung” dengan-Nya saja

Si U : Ikhlas itu sebagian rahasia Allah, atau merelakan sesuatu yang sangat berarti

Si V : Ikhlas itu sikap memberi/menerima dengan lapang dada

klo menurut aku sendiri Ikhlas itu dari hati,dan hanya Allah yang tau dalamnya hati seseorang

Iklan

Mabok Nular

Jangan kaget dulu baca judulnya,mabok disini bukan mabok karena minuman keras atau sesuatu yang diharamkan,tapi lebih tepatnya mabok perjalanan.Cerita lucunya berawal ketika beberapa temenku dari Semarang berkunjung ke Yogya,awalnya cuman mau dateng ke acara wisuda+nikahan temen,tapi mumpung sekalian di Yogya mereka semua berencana mau maen ke pantai.

Rencana awal pada mau maen ke pantai sebelum subuh,biar bisa liat sunrise gitu ceritanya.tapi karena malamnya teng-teng crit cerita ngalor-ngidul,maklum jarang ketemu jadilah kesiangan bangun.Dan kita pada berangkat setelah subuh, tau sekitaran jam 05.00.Lumayan lah msih bisa liat sunrise walaupun di jalan.Kita berangkat ber 7(1 cowok dan 5 cewek,soalnya 2 cowok kagak tau itu cowok beneran ato jadi-jadian,piss yahh ipan+agus,,wkwkwkwk).Dan aku kebagian duduk dibangku belakang sebelahan sama tuh MAHO Ipan.Yahh..mo gimana lagi semua bangku juga udah penuh semua.

Pas berangkat kita pada cekikikan gitu,masih ejek-ejekan,main pantun-pantunan,pokoknya masih segar bugar.Eee…pas udah mulai jalan ditanjakan ni (karna pantai yang kita tuju itu letaknya didaerah Wonosari,Gunung Kidul dan jalannya itu berkelok-kelok)mulailah terjadi tragedi.Mungkin karena jalan yang berkelok itu perutku mendadak jdi mual,dan rasanya pengen banget muntah.Bener-bener kagak bisa ditahan,mungkin itu pengaruh gara-gara belum sarapan,dan saking ga kuatnya akhirnya aku minta buat berhenti sebentar.Dan apakah yang terjadi yang mabok malah bukan aku tapi si ipan sebelahku,,haha..jdi ceritanya mabok nular.Baru sekali ini denger mabok kok bisa nular.Akhirnya dengan sangat terpaksa kita lanjutin perjalanan,nanggung udah mau nyampe juga.

Gak berapa jauh,akhirnya kita semua nyampe di pantai yang dituju,pantainya emang bener-bener keren dan masih sepi oey…mngkin karena letaknya yang akan terpencil plus masih pagi jadi pengunjung juga kagak ada,berasa pantai pribadi aje,he..

Nyampe dipantai kita pada maen basah-basahan,malahan udah lupa soal mabok nular tadi.Selesai maen basah-basahan kita pada bilas,cuman emang ga mandi cuman bilas aja,kita maen airnya kagak lama soalnya airnya dingin beud(bahasa abegeh skarang).Udah pada bilas trus perut juga keroncongan akhirnya kita pada makan.Berhubung warung cuman ada satu-satunya dan cuma jualan mie instan,dengan sangat lahapnya kita makan aja mie instan penyelamat.

Selesai makan,terus kita siap-siap buat pulang,badan juga udah pegel-pegel.Perjalanan awal emang ga ada kendala,tapi begitu nyampe di tengah,ga tau kenapa,dadaku jadi susah banget buat nafas,berasa nyesek gitu.Padahal seumur-umur kagak pernah kayak gini.Pokoknya sukar dah untuk diomongin pake kata-kata bener-bener udah sekarat,hee..(rada lebay dikit).

Pas itu juga noh MAHO atunya lagi si Agus malah ribet kebelet kencing,padahal pom bensin masih jauh,mungkin saking kebeletnya kagak bisa nahan malah mau berenti di tengah jalan,trus mau cari pohon,untung cowok yang kebelet,nah kalau cewek kagak mungkin banget di po’on.Akhirnya nemu juga pom bensin.Nah..di pom bensin itu aku turun dengan gontainya,serasa pengen tepar tiduran dilantai.Di pom bensin itu kayak saksi bisu ke sekaratanku,he..

Untung aja ada sisa balsem dan obat masuk angin.Akhirnya aku minum aja tuh obat,kagak tau punya siapa,sempet denger temenku bilang kalau mending dijemput aja naik motor,mungkin karena saking ga teganya liat akunya lemes.Tapi kalau minta jemput,sapa yang mau jemput??orang jauh tempetnya,ya..sudahlah akhirnya tetep dilanjut aja perjalanannya.

Pas udah masuk kota,mulai lagi dah maboknya kumat.Dan karena aku saking lemesnya nyenderan aja ke samping temenku.Kirain temenku bakalan kuat buat bersandar(halah bahasanya)ga dinanya ga diduga malah yang mabok temen sebelahku. si rateh ,Ealah ini kok mabok dari tadi berangkat nyampe pulang maboknya kok nular.Padahal sebelumnya temenku itu sempet ngejek-ngejek aku gitu,ga taunya malah dia sendiri yang mabok.

Akhirnya nyampe rumah juga dengan selamat sentosa.Begitu nyampe rumah langsung sehat lagi,padahal juga ga diapa-apain.Berhubung tadi cuman bilas belum sempet mandi makanya kita semua pada antri buat mandi.Yah..maklum kamar mandi dirumah cuman atu-atunya,harus rela ngantri dah,berasa ngantri sembako aja.Dan rombongan pengisruh langsung pada balik keSemarang dah.

Tapi penderitaanku gak habis disitu aja tapi terus berlanjut.Nah…disetiap perbincangan kita jadilah aku yang jadi bulan-bulanan gara-gara muntah an alias mabok kemarin.Tapi gak papalah,ngakak juga kalau keinget pas kejadian itu.Niatnya mau refresing biar fresh ee..malah jadi obyek penderitan,nasebbb….!!!Buat rombongan anak-anak ga jelas dari Semarang(iim,ipan,agus+wempi) jangan pada kapok yah maen ke Yogya lagi.Ditunggu kedatangan berikutnya semoga ada cerita lebih menarik dan mengesankan lagi.

Ini jepretan hasil refresing kita kemaren    NB :  teng-teng crit :duduk2 sambil bercerita  nyesek :sesak nafas  tepar :lemas  nyederan :bersandar