Alternatif jadi Hobi

Minggu diakhir bulan sebuah penderitaan,beginilah nasib ditgl tuwa.Mau maen ga ada duwit blas didompet,cuman ada tagihan yang numpuk,mending2 tagihan yang udah dibayar lha inii,tagihan yang ngendep gara2 ndak bisa bayar tapi dibiarin aj,huhh..nasebb.Yaaaa sudahlah…!! klo kate “Bondan Prakoso” sebuah kata-kata penyerahan tak bersyarat.Tapi ngapain juga dipikirin,malah tambah bkin pusing aj,mending dibanyakin senyum aj ah,sapa tau gara2 banyak senyum ada produser yang nawarin buat iklan pasta gigi,hahaha..*ngayal dikit*

Karna kondisi yang sedemikian rupa itulah,aku jdi sering banget ni maen ketempat-tmpat yang sekiranya ga harus buka dompet,dimanakah ituu..??Yaph..ditoko buku,malah skarang spertinya jdi hobi tersendiri.Selain ditoko buku ga ada tiket masuknya,disana juga bisa sekaligus nambah ilmu,itung-itung biar rada pinteran dikitlah,hehe..Tapi emang bener kate orang2 klo diToko Buku itu emang mengasyikkan,bsa baca buku macem-macem,tempetnya adem,ada musik-musiknya gituu,wuahh..pas bgt dah klo buat baca,cuman sayang ga ada tmpat duduk(emang perpus kalee ada tmpat duduk)hahaa..

Selain itu juga ada yang seru,disana bisa liat orang-orang dengan gaya baca buku yang beragam.Ada yang berdiri tegak mematung,berdiri oglak-aglik,berdiri 90 derajat dirak(ga usah dibayangin),berjongkok pdahal sebenernya kgak kuat pengen duduk dibwah cuman rada malu,trus ada juga yang baca smbil lende-lende tembok,tpi ada juga yang cuman bolak-balik halaman,ndak tau dibaca ato cuman liat gambar doank,yang pasti pada aneh-anehlah,malahan ada yang baca atlas,hemm..sempet mikir atlas dibaca..?trus apanya ya yang dibaca..??Cuman itulah yang sering ditemuin klo lagi di toko buku.,mereka tetep asyik dengan buku yang dibaca sendiri-sendiri tanpa mengusik orang lain.

Ohyaa,jdi inget pernah baca diblog orang ada tips khusus klo mau beli buku,misal niyy yaa kita mau beli buku,ndak ada salahnya kita baca buku yang lain jg,jdi sekali menyelam minum air,atau istilah iklannya buy 1 get 1 free.Lumayanlah nambah referensi buku yang pernah dibaca sekaligus mengurangi daftar list buku yang harus dibeli.Aku pernah juga waktu itu bisa khatam satu buku cuman bukunya ga tebel-tebel amat sii,yahh..walaupun dengan kaki yang pegal gara-gara kelamaan berdiri,cuman rasanya puas aj,hee..

Hemmm…cukup ahh rancauan hari ini,mau udahan duluu dah dipanggil mbok’e juga disuruh bantuin ngulik sambel,klo ga keburu bantuin bisa2 ikutan diulekk nii..Yuukk maree semuaa 😀

nb => ngendep :mengendap ;  oglak-aglik :berdiri tidak seimbang ;  lende-lende :bersandar

Iklan

Berceloteh dengan pena

memulai semuanya dengan selembar kertas putih polos
padahal tak pernah tahu apa yang akan dituliskan
hanya coret-coretan tak beraturan yang mampu aku gores
tak terarah dan tak terbaca
mungkin hanya aku sendiri yang mampu mengartikannya
yaa..sebuah pengambaran dari suasana hati yang dirasa

tak pernah terfikir dan tak pernah diprediksi
semuanya mengalir mengikuti putarannya
dan aku menikmatinya
namun di satu sisi ternyata semua tak seperti yang diharapkan
aku sadar tak semuanya mengikuti apa yang ada di jalan pikiran
yang sepertinya mulus ternyata terjal,yang sepertinya halus ternyata kasar
yang sepertinya buruk ternyata baik,dan yang spertinya gelap ternyata malah terang

baik,aku mulai simpulkan
akan mengikuti apa yang memang sudah digariskan
namun aku tidak akan diam,jika memang harus diperjuangkan
mulai dari sekarang atau tidak sama sekali karena semuanya belum terlambat

tak tersadar kertas polos telah penuh dengan pena hitamku
dan ternyata benar dengan sedikit berceloteh dengan pena mampu mengurangi sedikit kegalauan

(kamis sore,des 2010)